MWB: Chapter 3 – Happy New Year!

Yehey! Besoknya dari acara “curhat tentang gebetan lama ke gebetan baru”, acara nikahan kakak aku. Ada beberapa temen deket di Bandung yang aku undang, di antaranya Ratna, Kak Gia, Nea, Sasha, sama Igit. Aku emang ngga undang dia. Ya emang deket, tapi kan baru sekarang-sekarang aja deketnya, dia juga ngga ngerti tentang keluarga aku. Jadi aku mikirnya, ngapain ah?

Tapi, pas hari H-nya, tiba-tiba ditanyain kan aku lagi deket sama siapa. Ya aku cerita tentang dia (aku kegeeran lagi). Terus si Aa (kakak aku) bilang, ajakin aja dia ke sini, mumpung acaranya belum mulai. Tapi aku sebenernya ngga enak juga kan kalo ngundang langsung di hari H. Mendadak gitu, kayak nggak niat ngundang hahaha (lah emang nggak, awalnya).

Setelah pada konfirmasi, ternyata yang bakal dateng cuma Ratna. Padahal sebelumnya agak kebayang bawa Igit supaya “looks-like-having-a-boyfriend”, as usual ya aku mah mengeksploitasi (?) dia hahaha. Nah, pas nanya dia, eh taunya malah dia mau-mau aja dateng. Yaa… udah, gak apa-apalah. Dan beneran aja itu anak dateng.

Karena aku juga baru deketnya (as friend) itu baru-baru ini, aku kan jadi ngga enak kalo biarin dia sendiri, aku juga ngundangnya kayak maksa gitu. Ya udah, kemana-mana aku bareng dia. Yaa… hasilnya seperti prediksi, I look like having him as a boyfriend gitu hahaha. Mungkin emang udah jodohnya sih ya (cieeee). Dan gemparlah habis itu di antara temen-temen mama. “itu siapa pacarnya si eneng?” hahaha. Dan aku seolah-olah terus-terusan menegaskan yang semalem baru aja diutarakan “temen, kok”.

Skip skip. Dia keterima kerja yang mengharuskan dia ke Singapur selama sebulan. Oh, oke. Lucunya, selama dia di sana, makin sering lagi komunikasi, tiap hari ada tuh. Aku lupa, pas dia di Singapur atau bukan, yang pasti aku sempet ngasih tau dia apa yang mau aku lakukan nanti. Dan jujur aja, belom ada dia di masa depan aku, di plan aku (saat itu, hilalnya belom keliatan :D). Tapi aku bilang, aku mau nikah umur 25 (sis, udah 24 mau 25 banget loh, pacar aja ngga punya, kan?). Aku bilang kalo aku mau punya usaha suatu hari nanti, ngga kerja kantoran. Aku inget bilang, kalo suami izinin itu juga. Dan dia bilang, kalo dia sih bakal izinin istrinya. Hahaha. Masnya, aku ngga lagi modus loh ya. Semua yang aku ceritain itu semata-mata karena aku nyaman ngobrol sama dia, nyaman kalo aku ngomongin tentang mimpi-mimpi aku, tentang apa yang aku mau lakukan nanti, tentang aku yang fujoshi. Aku sama sekali nggak kodein dia loh. Tapi yaa dia bales gitu aku seneng juga hahaha. Wanitah!

Skip skip. Happy new year! Aku emang udah rencana tahun baruan di Jakarta, tapi nggak rame-ramean. Paling spending the night at the coffee shop. Tapi setelah survei, rata-rata coffee shop nggak 24 hours. Ya udah, long story short, aku terdampar di KFC. Skype-an sama dia. 😀

Padahal, dia tuh awalnya diajakin temen-temennya ke manaaa gitu, jalan-jalan di Singapur gitu tahun baruannya. Ya ampun, orang mah pada mau tahun baruan ke Singapur, dia mah malah di kamar hostel, Skype-an sama aku -_-.

Lalu Dyah pun berkata: “Ya ampuuun Shaaa, dia lebih milih Skype-an sama lo dibanding keluar taun baruan di Singapur??? Itu fix dia suka sama lo, Sha”

Aku sempet mikir, bolehkah aku kegeeran lagi? Tapi sebenernya, aku tau sih, dia mah emang mager aja anaknya, makanya ngga mau keluar. Bukan karena suka sama aku. (masih dalam “aku ga boleh kegeeran” mode).

*short one*

xoxo,

tee

Advertisements

MWB: Chapter 2 – What’s up? Friendzoned?

Nah, sejak hari itu, akhirnya aku dapet deh nomer HP dia lagi. Dan dari situ kita sering komunikasi lewat WhatsApp. Ngobrolin macem-macem sih, aku nggak inget. Tapi waktu itu emang aku masih biasa banget ke dia. Kadang-kadang, once in a while, dia suka whatsapp apaa gitu. Jarang sih aku duluan yang whatsapp, seringnya dia duluan. Soalnya karena masih biasa dan gengsi juga hahaha.

Pokoknya, habis nonton itu, dua minggu kemudian aku ke Bandung lagi. Dan ketemu dia lagi. Waktu itu kita ke Ciwalk, nonton Big Hero 6. Jadi, tadinya kan janjian mau nonton Interstellar, emang pengen banget nonton itu. Kebetulan dia juga bilang mau nonton itu. Tapi, aku juga mauuuu nonton Big Hero 6. Nah, pas di Jakarta, aku diajak nonton Interstellar sama Kak Nia. Nah Kak Nia bareng Kak Yudha, dan aku bareng Meta. Aku bilang sama dia, ntar kita nontonnya Big Hero 6 aja ya, aku nonton Interstellar sama temen-temen. Dia oke tuh. Ternyata pas nyampe Lotte Avenue, tiketnya udah abis. Gagal deh nontonnya. Aku lupa sih gimana detailnya, pokoknya akhirnya aku tetep janji nonton Big Hero 6 sama dia. Nah, karena nggak mau rugi, akhirnya aku ajakin Mas Opik nonton Interstellar (lumayan kan, dijajanin kalo sama Mbah satu ini :D). Kalo sama Mas Opik, keukeuh HARUS nonton di Kota Kasablanka. Akhirnya karena dia lamaaa sekali siap-siapnya, dapetlah kita tiket Interstellar di Kokas, di depan banget! Ah, intinya aku nonton Big Hero 6 lah sama dia di Ciwalk weekend-nya.

Apa ya… aku ngga begitu inget sih kejadian di hari itu. Yang pasti, dia ngga telat sih. Terus dari habis nonton yaa… makin deket aja sih.

Skip skip. Sekitaran waktu itu tuh aku baru patah hati karena dikecewakan seorang lelaki, hah! Nah, pas deket sama dia itu aku agak hati-hati sih. Aku mikirnya, ah pelan-pelan aja deh. Temenan aja dulu. Banyakin temenannya dibanding modusnya. Pokoknya aku harus friendzone dia gitu hahaha. Yang pasti, aku ngga mau kejadian sebelumnya terulang. Lalu… aku nggak nyari “sekedar pacar”. Makanya, daripada grasak-grusuk kayak sebelumnya (I admit it!), sama dia aku coba lebih hati-hati. Lagian, ngga bisa boong juga, saat itu sebenernya masih agak kepikiran yang sebelumnya. Curcol dikit, dengan begonya aku dulu ngerasa si okonomiyaki ini, he’s the best I’ve ever met. Aku sebel, soalnya deketnya bentar, nempelnya lama hiks. Yah, udahlah pokoknya.

Lucunya, lucunya… aku cerita tentang mas okonomiyaki (d.h The Best Spaghetti Bolognese) sama dia. Kan, bego lagi kan. Ya abis gimana ya, aku emang udah kegeeran sih sama dia, tapi aku ngerasa nggak seharusnya se-kegeeran itu. Makanya, aku cerita aja tuh tentang mas okonomiyaki setelah aku sama dia makan okonomiyaki di Kedai Ling Ling (which has the BEST okonomiyaki, ever). Bego kan, cerita gebetan lama ke gebetan baru. Pinter deh, Tee.

Tapi sebenernya itu merupakan suatu bentuk: aku ya begini aja ke kamu, dan mungkin aku masih suka sama mas okonomiyaki yang ngga mungkin itu, kalo kamu memang nyerah ya sudah kita bisa temenan, kalo ngga yah… kita liat nanti. Or simply you can say, “dear, you are… friendzoned”.

MWB: Chapter 1 – CLBK! Cinta Lama… Belom Kelar?

Suatu hari di bulan Oktober, tiba-tiba aja nama itu muncul di Path. Friends with Sandy Socrates. Oh, hey, dia apa kabarnya ya? Tanpa pikir panjang, aku langsung aja add friend. Without thinking too much and without any feelings. Ngga lama dari itu ternyata dia udah accept. Oh, ya udah.

Well, let me tell you about him deh. Dulu, tahun 2008 aku ikutan bimbel buat persiapan SNMPTN di GO Bandung. Di sana ketemu sama dia yang dari Banjar. Lama-lama diliat, hmm lumayan juga. Tapi yaa tetep, sebenernya bisa sampe ngelirik dia itu karena… wow! Anaknya pinter ya? Hehehe. Tiap habis tryout pasti liat hasilnya dia juga. Tapi, dia itu cool banget :(. Sempet sih, sampe jalan bareng sama dia, bahkan sampe dia tanya “ada yang marah ngga?” actually, it was common code for “kamu udah punya pacar?” ya ngga sih? Hahaha. Ya, intinya, karena sibuk dengan kuliah masing-masing, kehidupan barunya masing-masing, dan aku dengan banyaknya gebetan-gebetan aku, akhirnya perlahan udah mulai lost contact sama dia. Sampai… saat di Path itu. Friends with Sandy Socrates.

Berselang beberapa hari, aku post sesuatu di Path. Malam itu aku baru aja sampe di Bandung. Iya, Bandung. Kota kesayangan. Kota saksi atas berseminya cinta ini (tssah. Cinta pada siapaaaa? Hahahaha).

Halo halo Bandung.

Kurang lebih begitu postingan-nya. Eh, taunya dia comment. Aku lupa komennya dia. Tapi aku inget, kira-kira aku bales “ketemuan lah yuk”. Dengan saaaaangat sangat kasual. Gak ada arti apa-apa. Bahkan ngerasa itu cuma wacana “ketemu-lagi-temen-lama” hahaha.

Eh, ternyata direspon lah tuh. “Nonton samurai x yuk.” Oh, wow. Kebetulan pengen banget nonton ituuuu. Meskipun saat itu udah part 3, dan untuk ganti sedihnya gak bisa nonton yang part 1 dan 2 (yang mana dulu pernah ada yang menjanjikan lol), ya udah lah hayu nonton meskipun berasa nonton sama “stranger”. You know, when a gebetan didn’t respond you, he became stranger gitu hahaha. Tapi iya lah, udah.. berapa tahun tuh… 6 tahun! Enam tahun gak ketemu pisan, kan udah kayak stranger.

Dan, yah begitu. Gak ada apa-apa sih. Mikirnya emang yaa, waktunya silaturahmi lah ya. Akhirnya, karena aku ngga punya kontaknya, yaudah komunikasi lewat komen Path. Comment Path. Tapi akhirnya, pas dicek di Line, eh… ada! Ya udah, langsung aja. Sampe akhirnya besoknya, ketemu.

Setelah membuat aku menunggu lamaaa di PVJ, sampe akhirnya jam filmnya kelewat (untung belom beli tiket), dia ngga dateng juga. Dih, ini orang ngapain? Is he… trying to impress me? Awalnya mikir gitu. Oh, mungkin nanti pas dia muncul, akan muncul dengan sangat kecenya yang bikin aku nyebut “kamu wow sekali sekarang”. Tapi ternyata….. ENGGA! Hahaha. Lalu aku pun mikir “yaelah, aku kegeeran doang ya ternyata”.

Ada satu momen yang membuat aku langsung terhenyak (lol, bad choice of word), pas habis sholat, kan posisi sepatu terbalik. Actually, I can easily wear it sih. Tapi tiba-tiba, dia balikin posisi sepatunya, jadi aku bisa lebih mudah pakenya. Omg. Isn’t he too… shoujo? Kyaa kyaaa! Hahaha aku mikir gitu karena yaa, setau aku… dia suka anime dan manga.

Ternyata oh ternyata, selain masalah sepatu, ada juga beberapa obrolan yang sebenernya bikin aku agak kegeeran. Sebenernya itu seharusnya ga cukup bikin aku kegeeran, karena biasa aja. Tapi karena pernah ada sejarahnya aku suka sama dia, DULU, aku jadi kegeeran haha. Salah satunya waktu dia bilang dia masih punya nomer aku. Wow, I mean, kan udah 6 tahun mungkin orang ganti HP, ganti kartu, or something. Atau intentionally delete the contacts, karena emang udah ngga penting, ngga kontak-kontakan. Dan aku mau bilang “aku juga gak pernah delete nomer kamu!” tapi jengjengjeng, ternyata nggak ada, karena HP sempat hilang beserta SIM card-nya, membuat kontak dia yang ada di SIM Card ikut hilang.

Pada akhirnya, kebanyakan kita ngomongin masalah 6 tahun lalu. Kayak ngga ada obrolan lain sih ya. Aku inget sih beberapa tentang 6 tahun lalu, how can I not remember? Aku kan dulu suka, ya aku inget lah. Dan dia juga inget banyak hal. Aku sih mikirnya “ah, dia mah pinter sih anaknya, ingatannya kuat kali”. Gak mau kegeeran (lagi).

Habis nonton, lalu aku lapar. Nah, karena laper dan belom pengen ninggalin Bandung, maunya ya makan di Bandung. Singkat cerita, akhirnya aku sama dia makan ramen di Ramen House (tempat ini jadi memorable akhirnya). Merasa obrolannya sama dia cukup… asik, flowing~~, dan dia juga ngerti anime dan manga (gak banyak ngobrol tentang dua itu sih), akhirnya aku cerita kalo aku… jengjengjeng… fujoshi. Aku cerita tentang fujoshi life-nya aku (which sometimes make others cringe, hihi). Kadang, fujoshi life itu ada berdampingan tanpa mengganggu real life aku. Tapi, kadang, aku juga mau orang tau kalo itu bagian dari aku. Well? He’s such a good listener? Dia tampak oke dengan aku cerita kalau aku fujoshi.

Endingnya? Dia ternyata nganterin aku sampe ke tempat travel, aku mikirnya karena he has nothing to do at that time hahaha. Lalu, yang bikin aku agak… O_o itu pas aku udah naik mobil travel, aku cek Path. Dan dia… posting hal semacam “thanks for today”… dengan nge-tag aku! Whaaaaat?


xoxo,

tee

Prologue – Monogatari wa… Begin!

Well, hello?

I’m gonna write something, it’s not gonna be a novel-like story. But it will be a story about me meeting him. It’s kinda– my own love story. Hahaha.

P.S: Monogatari wa… Begin. —> 物語は begin —> taken from Tohoshinki’s song, the title is “Begin”. It can be translated (something around) “The story will begin / Let the story begin”

xoxo,

tee

The Ten Things Every Woman Must Have Realized at 25

it’s true. and…. welcome, 25! >_<

Alyseestheworld

You are at the point in your life where and when you feel that you are 100% an adult. You earn your own money, you support your family, you pay your bills (and have consistently done it on time), you clean your own apartment, you buy your own groceries, you create life-changing thoughts and decisions in your shower (or in the loo, your choice), you do your laundry, you (try to) manage your schedule (juggling work, family, love and recreation) and you are 25.

And then there are moments in being in this quarter of a century that you understand you are at least a little wiser than yesterday and so much more than 365 days ago. You’ve learned that:

1. Family is everything. This is something you’ve heard countless times from your parents and other grownups when you were just a few feet old but you’ve really learned its…

View original post 1,108 more words