MWB: Chapter 3 – Happy New Year!

Yehey! Besoknya dari acara “curhat tentang gebetan lama ke gebetan baru”, acara nikahan kakak aku. Ada beberapa temen deket di Bandung yang aku undang, di antaranya Ratna, Kak Gia, Nea, Sasha, sama Igit. Aku emang ngga undang dia. Ya emang deket, tapi kan baru sekarang-sekarang aja deketnya, dia juga ngga ngerti tentang keluarga aku. Jadi aku mikirnya, ngapain ah?

Tapi, pas hari H-nya, tiba-tiba ditanyain kan aku lagi deket sama siapa. Ya aku cerita tentang dia (aku kegeeran lagi). Terus si Aa (kakak aku) bilang, ajakin aja dia ke sini, mumpung acaranya belum mulai. Tapi aku sebenernya ngga enak juga kan kalo ngundang langsung di hari H. Mendadak gitu, kayak nggak niat ngundang hahaha (lah emang nggak, awalnya).

Setelah pada konfirmasi, ternyata yang bakal dateng cuma Ratna. Padahal sebelumnya agak kebayang bawa Igit supaya “looks-like-having-a-boyfriend”, as usual ya aku mah mengeksploitasi (?) dia hahaha. Nah, pas nanya dia, eh taunya malah dia mau-mau aja dateng. Yaa… udah, gak apa-apalah. Dan beneran aja itu anak dateng.

Karena aku juga baru deketnya (as friend) itu baru-baru ini, aku kan jadi ngga enak kalo biarin dia sendiri, aku juga ngundangnya kayak maksa gitu. Ya udah, kemana-mana aku bareng dia. Yaa… hasilnya seperti prediksi, I look like having him as a boyfriend gitu hahaha. Mungkin emang udah jodohnya sih ya (cieeee). Dan gemparlah habis itu di antara temen-temen mama. “itu siapa pacarnya si eneng?” hahaha. Dan aku seolah-olah terus-terusan menegaskan yang semalem baru aja diutarakan “temen, kok”.

Skip skip. Dia keterima kerja yang mengharuskan dia ke Singapur selama sebulan. Oh, oke. Lucunya, selama dia di sana, makin sering lagi komunikasi, tiap hari ada tuh. Aku lupa, pas dia di Singapur atau bukan, yang pasti aku sempet ngasih tau dia apa yang mau aku lakukan nanti. Dan jujur aja, belom ada dia di masa depan aku, di plan aku (saat itu, hilalnya belom keliatan :D). Tapi aku bilang, aku mau nikah umur 25 (sis, udah 24 mau 25 banget loh, pacar aja ngga punya, kan?). Aku bilang kalo aku mau punya usaha suatu hari nanti, ngga kerja kantoran. Aku inget bilang, kalo suami izinin itu juga. Dan dia bilang, kalo dia sih bakal izinin istrinya. Hahaha. Masnya, aku ngga lagi modus loh ya. Semua yang aku ceritain itu semata-mata karena aku nyaman ngobrol sama dia, nyaman kalo aku ngomongin tentang mimpi-mimpi aku, tentang apa yang aku mau lakukan nanti, tentang aku yang fujoshi. Aku sama sekali nggak kodein dia loh. Tapi yaa dia bales gitu aku seneng juga hahaha. Wanitah!

Skip skip. Happy new year! Aku emang udah rencana tahun baruan di Jakarta, tapi nggak rame-ramean. Paling spending the night at the coffee shop. Tapi setelah survei, rata-rata coffee shop nggak 24 hours. Ya udah, long story short, aku terdampar di KFC. Skype-an sama dia. 😀

Padahal, dia tuh awalnya diajakin temen-temennya ke manaaa gitu, jalan-jalan di Singapur gitu tahun baruannya. Ya ampun, orang mah pada mau tahun baruan ke Singapur, dia mah malah di kamar hostel, Skype-an sama aku -_-.

Lalu Dyah pun berkata: “Ya ampuuun Shaaa, dia lebih milih Skype-an sama lo dibanding keluar taun baruan di Singapur??? Itu fix dia suka sama lo, Sha”

Aku sempet mikir, bolehkah aku kegeeran lagi? Tapi sebenernya, aku tau sih, dia mah emang mager aja anaknya, makanya ngga mau keluar. Bukan karena suka sama aku. (masih dalam “aku ga boleh kegeeran” mode).

*short one*

xoxo,

tee

Advertisements

One thought on “MWB: Chapter 3 – Happy New Year!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s